Wednesday, July 17, 2013

Sejarah Biola


         

Hey, guys. Kalian semua tau biola kan? Yup, biola (violin) adalah alat musik classic yang dimainkan dengan cara digesek. Kali ini aku mau nge-post tentang sejarah biola nih, hehe. Okedeh, check it out !


Alat musik dawai mula-mula biasanya dimainkan dengan cara dipetik (misalnya harpa tangan Yunani). Sedangkan alat musik gesek diperkirakan berasal dari budaya penunggang kuda di kawasan Asia tengah, contohnya alat musik bangsa Mongolia Morin huur. Alat musik gesek berdawai dua bangsa Turki dan Mongolia memiliki dawai dari surai kuda, dimainkan dengan busur berbahan surai kuda, serta memiliki ukiran kepala kuda di bagian kepalanya. Biola (violin), viola, dan cello yang busurnya masih dibuat dari surai kuda, adalah peninggalan bangsa nomaden tersebut.

                                                                        Cello
 
          Dipercayai bahwa alat musik mula-mula tersebut dibawa ke Asia Timur, India, Bizantium dan Timur Tengah. Alat-alat music tersebut kemudian menyesuaikan dengan lingkungannya dan berkembang menjadi alat musik erhu, esra, harpa tangan Bizantium, dan rebab. Biola dalam bentuk modern bermula dari Italia Utara pada awal abad ke-16, terutama di kota pelabuhan Venice dan Genoa yang berhubungan langsung ke Asia Tengah lewat jalur sutera.
           Biola Eropa modern dipengaruhi oleh berbagai alat musik, terutama dari Timur Tengah dan Bizantium. Tiga jenis alat musik mula-mula yang biasanya disebut sebagai cikal-bakal biola adalah rebec (pengembangan dari harpa tangan Bizantium dan rebab), vielle (biola abad Rennaisans), dan lira da braccio (pengembangan dari harpa tangan Bizantium). Salah satu deskripsi terawal tentang biola, termasuk cara penyetelannya, ada di dalam Epitome musical karya Jambe de Fer, yang diterbitkan di Lyon pada 1556. Perlahan-lahan biola mulai menyebar ke seluruh Eropa.

Vielle

Biola tertua yang pernah dicatat yang memiliki empat senar seperti biola modern dibuat oleh Andrea Amati pada tahun 1555, walaupun tahun tepatnya diragukan. (Biola yang lebih awal hanya memiliki tiga senar, disebut violetta.) Biola seketika menjadi populer, baik di antara para pemusik jalanan maupun para bangsawan, terbukti bahwa raja Perancis Charles IX menyuruh Amati untuk membuat 24 biola untuknya pada tahun 1560. Biola tertua yang masih ada saat ini adalah salah satu dari ke-24 biola ini, dan diberi nama "Charles IX", dibuat di Cremona c. 1560. Biola zaman Rennaisans yang paling bagus dengan ukiran dan hiasan adalah Gasparo da Salò (1574 c.) yang pertama-tama dimiliki oleh Ferdinand II, Adipati Agung Austria, dan selanjutnya, sejak 1841, oleh virtuoso Norwegia Ole Bull, yang menggunakannya selama empat puluh tahun dan ribuan konser. Saat ini biola tersebut berada di Vestlandske Kustindustrimuseum di Bergen, Norwegia. "The Messiah" atau "Le Messie" (juga dikenal sebagai "Salabue") yang dibuat oleh Antonio Stradivari pada 1716 belum pernah sekalipun dipakai. Biola tersebut berada di Museum Ashmolean di Oxford.
          Terjadi perubahan yang cukup besar pada pembuatan biola pada abad ke-18, terutama dalam hal panjang dan sudut leher biola. Mayoritas alat musik yang lama telah diperbarui sesuai standar yang baru ini, maka dari itu ciri-cirinya jelas berbeda dari keadaan alat musik tersebut ketika diselesaikan oleh seniman pembuat biola, termasuk perbedaan dalam hal suara dan respons. Namun alat-alat musik ini dengan kondisi mereka pada saat ini menjadi standar kesempurnaan pada seni pembuatan biola dan suara biola, dan pembuat biola di seluruh dunia berusaha untuk mendekati ideal tersebut sedapat mungkin.
          Hingga hari ini, alat musik dari "Jaman Keemasan" pembuatan biola, terutama yang dibuat oleh Antonio Stradivari dan Guarneri del Gesù, adalah alat-alat musik yang paling diburu oleh kolektor dan pemain biola. Rekor harga biola saat ini untuk biola Stradivari adalah AS$3.544.000 dalam sebuah lelang pada 16 Mei 2006. Semua biola Stradivarius memiliki nama unik; biola termahal Stradivari bernama "Hammer" ("Palu")  yang dibuat pada tahun 1707. Biola tersebut dinamakan “Hammer” karena pernah dimiliki oleh
Christian Hammer, seorang kolektor Swedia pada abad ke 19. Rahasia suara merdu biola Stradivarius yang begitu mempesona barangkali memang berasal dari “langit.”

Begitulah kira-kira sejarah biola. Semoga bermanfaat  ^^

Sumber : Wikipedia & berbagai sumber

My First 'Real' Blog


Hai ! ^^

Berhubung ada tugas dari guru, aku buat blog ini. Ini blog 'beneran' pertamaku lho,hehe. Maksudku 'beneran', dulu aku udah pernah bikin blog, tapi gak mudeng mau tak apain -_- *hadeh

Kembali ke topik. Waktu bikin blog ini, pikiran pertamaku langsung tertuju ke musik. I love music! Maka dari itu aku buat blog tentang musik. Yah, mungkin aku bakal nge-post tentang alat musik, pemusik, lyrics, atau mungkin curhatan (?) Tapi itu nanti... hehehe. Semoga bermanfaat :D

-wuliwulii-